ISU GARAM BERCAMPUR KACA RESAHKAN WARGA

Probolinggo – TFBI

Ibu-ibu Kota Probolinggo ini dibingungkan dengan garam sejak beberapa hari terakhir ini. Bukan karena mahal atau langkanya garam tetapi karena mereka resah dengan adanya garam yang sulit larut jika dicampur dengan air.

Garam bermerek yang beredar ini terlihat lebih putih dan mengkilat. Hanya saja beberapa bongkahan garam yang berbentuk menyerupai kristal tidak mudah larut dalam air.

salah seorang warga Kelurahan Mayangan,sebut saja (RN) Kota Probolinggo ini,dia mengklaim membeli garam kemasan bermerek seberat 250 gram. Pada saat dilarutkan dalam air beberapa bongkahan garam tidak memecah dan tetap padat.

Garam ini berbentuk seperti pecahan kristal atau kaca yang tajam di setiap ujungnya. Bentuknya keras dan bila digoreskan ke kulit terasa sakit. Ibu rumah tangga ini sempat merendam selama semalaman namun beberapa butiran garam tidak larut dalam air.

Menurut pengakuan nya, dia membeli garam ini di sebuah toko kecil di wilayah Kecamatan Mayangan. Merk garam beryodium ini juga tidak setenar merk garam yang beredar luas di pasaran.

 

“Saya membelinya di sebuah toko kecil, kalau merknya memang tidak terkenal. Saya mencoba membelinya. Eh, ternyata kok pecah jadi butiran yang lebih kecil. Kalau bentuknya seperti pecahan kaca, tidak tahu itu garam palsu apa tidak,” terang RN (14/8/).

 

Saat ini, sample garam sudah dibawa ke anggota DPRD setempat, dan rencananya dalam waktu  dekat akan dilakukan uji laboratorium. Menurut Zulfikar Imawan, wakil ketua DPRD Kota Probolinggo, pihaknya akan berkoordinasi dengan dinas terkait soal keresahan warga adanya isu garam bercampur kaca tersebut .

 

“Kami masih akan berkoordinasi dengan dinas terkait soal ini, karena kami takut akan terjadi hal yang tidak diinginkan. Seperti garam bercampur kaca, kita tunggu perkembangan selanjutnya,” ujarnya.

 

Diharapkan warga tidak terlalu panik adanya isu garam mengandung kaca. Hanya saja warga perlu waspada dan hati hati saat membeli garam beryodium di pasaran.(Win)